Pixajoy

Sunday, November 27, 2011

Home » CINTA MISAE DAN SHIN CHAN ( Part 6)

CINTA MISAE DAN SHIN CHAN ( Part 6)



Ilustrasi dari Puanbee.com

“Tak payah! aku boleh balik naik bas..”

“Plz Lisa..saya memang niat nak hantar awak balik. Rumah dekat Nibong Tebal kan?”

“Mana tau?”

“Ala kampus ni bukan besaq pun.”

“Aku tak mau..nanti orang salah faham. Sorry I have to go..” wajah Kimi langsung tidak aku pandang.

“Wait! Kalau macam tu biar saya hantaq sampai SP”

“Aku kata tak payahlah..”

Aku mengangkat beg hendak memulakan langkah. Jalan ‘short cut’ memerlukan aku memanjat sedikit tangga kerana keadaan tanah yang berbukit.

“Tunggu Lisa!” Kimi menarik beg besar yang tersandang dibahu.

“Biar saya tolong bawak beg ni” kata Kimi lembut.

Aku meradang sebab Kimi tak faham bahasa. Amarah yang di tahan hampir saja meletus. Aku pusing badan dan tiba-tiba…gedebuk!! 


Tak tahu macam mana boleh tersalah langkah. Aku terjatuh kebawah. Keadaan tanah yang tak rata melumpuhkan kegembiraanku untuk bertemu Maktok. Aku tak boleh salahkan struktur tanah. Ziad Hakimi adalah penyebabnya!

“Adoi..” aku kaget dan masih terduduk.

“Mama..!!! ”Kimi menjerit. Kimi terkejut berlebihan mengalahkan aku yang jatuh. Ekspresi terkejut Kimi menambahkan panas hatiku. Seperti ada reaksi jenaka yang sedang di pura-purakan Kimi melihat keadaanku yang sakit. Ketawa yang ditahan-tahan. Mama??? Dia panggil mama dia pula. Bukan mama dia boleh tolong.

“Hang la ketegaq sangat..kaki aku..adoi..” aku bersuara kemudian mengaduh kesakitan. Luka dan melecet dikaki mungkin disebabkan batu-batu kecil ditanah. Malang sungguh nasib aku hari ni.

“Sorry..sorry..sorry..boleh bangun tak?” Kimi buat muka bersalah.

Tiga kali kata maaf pun tak guna kalau aku sudah sakit-sakit begini. Kimi memegang lengan cuba membantu. Seakan ada tarikan elektrik menjalar keseluruh tubuhku. Rasa yang tak dapat aku tasirkan. Dadaku berombak semakin laju. Sudahlah terkejut sebab jatuh, sentuhan Kimi pula menambahkan bacaan darahku.

“Apa pegang-pegang? Aku boleh bangun sendiri!”

Sepantas kilat Kimi menarik tangannya semula. Dia membiarkan aku bangun. Aku menarik sedikit seluar jeans biru lantas memulakan tilikan. Drama apakah pula yang bakal terjadi? Seluar yang aku pakai basah dek air hujan yang turun malam tadi. Kaki aku juga melecet sedikit. Teringat aku pada Aya yang selalu mengatakan aku mengada-ngada, tak boleh sakit sikit. Aya mana tahu apa yang aku rasa!

“Kaki aku luka..Ni hang punya pasai!”

“Biaq saya tengok” Kimi menunjukkan sikap prihatinnya.

“Tak payah! Sakit la..”

Aku memandang keliling. Tidak ada seorang makhluk pun yang kelihatan. Padanlah semua student tengah menduduki peperiksaan sekarang. Kalau tidak malu bergandalah. Aku bangun dan duduk di pondok berhampiran. Kimi mengekori dan berdiri dihadapan kemudian meletakkan beg pakaianku. Aku menyelak seluar dan melihat luka di buku lali.

“Ala..sikit je..”Kimi bersuara menenangkan hatiku. Aku masih lagi mengaduh kesakitan.

“Awak ni manja sangat..Itulah degil sangat. Orang nak tolong jual mahal..”

Aku tenung wajah Kimi dengan perasaan marah. Dah la sakit, diperli-perli begitu pula. Bukan nak tolong hilangkan kesakitan ke apa. Kimi nak menambah-nambah lagi. Sudahlah kaki sakit, hati pula bertambah sakit dengan gelagat Kimi.  Semua dia punya pasal! Amarahku hanya mampu tersekat dikerongkong.

Kimi mengeluarkan tisu dan plaster dari beg sandangnya. Aku memandang Kimi seraya meluruhkan segala amarah yang meraja dihati. Tangan Kimi memegang tisu dan mengelap sedikit darah yang keluar. Entah kenapa aku tidak menolak perilaku Kimi. Aku biarkan tangan sasa Kimi mengubati luka yang tak seberapa dikaki. 


Aku memuji Kimi didalam hati. Memang Kimi kacak orangnya. Tapi kekacakannya tidak mungkin mencairkan hatiku. Aku tak suka lelaki yang berkulit cerah. Kimi bukan taste aku. Sempat pula bercerita pasal taste kan. 

 “Awak tu perempuan, tisu pun tak ada..Kita kena sediakan payung sebelum hujan” aku tak mengerti apa yang cuba disampaikan oleh kimi.

“Dah ok..sikit ja ni. Sakit lagi tak?” Kimi menambah.

“Tunggu sini sat. Aku nak p toilet salin seluaq” aku mengarahkan Kimi menunggu dipondok.

Keluar dari tandas, Kimi masih duduk disebelah beg pakaianku. Menyedari aku sudah menghampiri, Kimi bangun seperti menghormati aku yang sedang berdiri. Ingat aku Menteri agaknya, perlu berdiri tabik hormat. Duduk sajalah tak perlu berdiri segala. 

“Saya hantar awak balik yer?” dengan senyuman menggoda Kimi masih lagi menagih perkataan ‘yes’ dari aku.

Tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya. Macam sudah ditakdirkan pula. Memang sekarang ni musim hujan. Sebolehnya aku hendak menolak pelawaan Kimi tapi memikirkan kaki yang ‘tak seberapa sakitnya’ dan keadaan cuaca yang tak mengizinkan, aku akur dengan pelawaan. Lagipun untuk kerumah Mak Tok, aku perlu bertukar bas beberapa kali. Dengan kaki yang sakit. Hujan lagi..

Kimi senyum lebar apabila aku bersetuju. Kami duduk melihat hujan turun membasahi bumi. Tiada bait kata yang keluar dari bibir. Masing-masing melayan perasaan dalam kebisingan rintikan hujan. Aku tidak mempedulikan Kimi yang duduk disebelah. Kimi asyik mencuri pandang ke arahku dari tadi. Aku memandang keindahan hujan membiarkan Kimi tanpa hasrat memulakan perbualan.

Aku melayarkan segala keindahan dengan Aril. Kenangan bermain air waktu hujan ketika kecil mengetuk memori. Memang Arillah yang menjadi pendamping tika susah dan senang zaman kanak-kanakku. Aku sangat rindukan Aril. Aku dan Aril selalu bermain bersama-sama, belajar bersama, mengikat janji kasih bersama dan meluahkan apa yang kami rasa bersama-sama. Kehilangan Aril begitu menyiksakan.

Mia Mukhlisa cintakan Muhammad Khairil Adam sejak dia kenal Aril lelaki yang mengisi kekosongan hatiku sewaktu di kampung, menceriakan hari-hari sunyiku. Dialah yang turut sama meratap pemergian ibu kandungku, mengeringkan air mata saat aku marahkan abah berkahwin dengan mama. Rindu pada Aril datang bersama hujan.

Sejak mula melangkahkan kaki untuk tinggal dengan Mak Tok Arillah penyelamat. Aku hanyalah gadis lemah yang sering terbuai oleh perasaan mengambil berat insan bernama lelaki. Aku melupakan Aril saat bermesra di telefon bersama Shin Chan, membiarkan perasaan ranumnya terdetik dek perkataan sayang dari Shin Chan. Kini lelaki bernama Ziad Hakimi pula mula menunjukkan sikap ambil berat yang berlebihan. 


Aku perlukan Aril, bukan sekadar semangat dan auranya. Aku mahu jasad Aril bersama-sama.

Hujan sudah mulai reda. Gerimis mengundang masih dengan titik-titiknya yang entah bila akan berkesudahan. Kimi berlari-lari anak ke kereta mengambil payung. Aku masih merasakan kerinduan terhadap Aril. Wajah Aril tidak lekang bermain difikiran. Lamunannya terhenti apabila teringatkan Maktok. 

Nombor telefon rumah lantas didail. Aku memberitahu Maktok aku akan balik dengan kawan. Maktok terkejut. Selepas menceritakan tragedi malang yang menimpa dan menerangkan kesemuanya, Kimi datang dengan payung besar berwarna hitam. Aku memang tidak berdaya untuk menolaknya lagi.

“Lisa..Jom!” 


Lisa berdiri disebelah Kimi berjalan seiringan berpayungan. Kimi membuka pintu kereta dan menutupnya apabila Lisa selesa di sebelah tempat duduk pemandu. Terasa dilayan seperti tuan puteri…



--------------------------------------------------------------------------------------


"CINTA ADALAH TANGGUNGJAWAB UNTUK KITA MEMELIHARA KEUTUHANNYA"

Kata-kata Aril terngiang ditelinga. Aku merasa bersalah terhadap Aril. Didalam kereta aku hanya mendiamkan diri. Perasaan bersalah terhadap Aril melumpuhkan keceriaan. Aril lelaki yang sangat baik. Jarak yang menjadi penghalang bukan alasan untuk aku bermain cinta dengan lelaki lain. Terasa seperti air jernih sudah mendominasi anak mata. Aku cuba menahan sebak. Bimbang pula Kimi perasan. 

Kimi memegang stereng meluncurkan kereta. Sedar tak sedar kami kini sudah berada di lebuhraya.

“Eh senyap je..Yang saya tau, awak ni mulut becok! Tak tahu duduk diam kata Balkis”

“Apa?” aku bersuara perlahan. Tidak berapa dengar butir bicara dari Kimi.

“Senyap je..Nak dengar lagu?” Kimi tidak mengulang apa yang diperkatakannya sebentar tadi.

“It’s ok..tak payah bukak radio” aku menolak pertanyaan Kimi mentah-mentah. Tambah serabut kepala bila mendengar lagu saat bermain perasaan teringatkan Aril.

“Saya pasang zikir nak?”

Aku hanya mengangguk..

Zikir dari Aruah ustaz Asri berkumandang di corong radio. Hatiku menjadi tenang. Bibir turut sama mengalun menzikirkan selawat ketas nabi. Mulut Kimi terkumat kamit juga berzikir sehingga suaranya terdengar ditelingaku. Kenangan bersama Aril pergi bersama merdunya suara aruah.

Tak sangka pula Kimi kasanova begini beli CD Ustaz Asri. Ingatkan Kimi sosial orangnya. Melihat pergaulannya bersama pelajar-pelajar perempuan yang mesra menidakkan peribadi sebenar Kimi. Selama ini Lisa cuma memandang Kimi anak orang kaya yang hanya tahu memikat perempuan dan menggoda setiap wanita untuk berada didalam cengkamannya. Sungguh kami tidak saling mengenal. Aku tersilap mentafsir dia.

“Saya nak tanya apa syaratnya untuk saya nak berkawan lebih rapat dengan awak?” Kimi tiba-tiba mengingatkan aku kejadian semalam.

“Eh ingatkan dah lupa”

“Mesti ingat! Saya pun ada syaratnya”.  Nak buat-buat syarat pulak. Tak malu!

Aku mula memikirkan apa syarat yang perlu dirangka supaya hubungan kami akan menjadi sekadar kawan. Aku tidak mahu lebih dari itu. Sayangku hanya pada Aril. Ia mengatasi segala-segalanya.  Mungkin juga perasaan itu berubah menjadi kasihan. Sejak Aril meninggalkanku, aku sering melupakannya. Putik kasih pada Shin Chan pula kian mengembang. 

“Ok, 1st ..aku dah ada Boyfriend. So jangan ayat aku dengan perkataan jiwang-jiwang”

“2nd,  hang tak boleh jatuh cinta dengan aku. Aku tau hang suka ayat perempuan ja kan? Hang bukan serius pun. Hang jenis lelaki yang tak suka ikatan kan?”

“3rd kita jadi kawan, boleh?”

Kimi membiarkan aku mengutuk dirinya dengan syarat yang kedua.

“Ok get it.. Saya cuma ada satu syarat. Boleh awak jangan ber ‘aku’ ‘hang’ dengan saya?”

“Ala susahlah..” aku mahu menolak saja permintaan Kimi.


BERSAMBUNG...


* Terima kasih tak terhingga kepada semua rakan blogger yang sudi menjamah cerita merapu ntah apa-apa dari aku. Aku memang derhaka standart bahasa. Kalau boleh tolong la komen seperti kembo supaya aku boleh improve penulisan aku. Buat Wanie, TQ sebab sudi letak mini novella nie dekat sidebar. Terharu!hehe. Nantikan kemunculan Aril  di Part 7.hehe...









10 comments:

puanbee said... Best Blogger Tips

Aril membiarkan aku mengutuk dirinya dengan syaratku yang kedua


kutu ni Aril ke Kimi ? rasa syarat tu utk kimi kan kan kan ? hihihi

cepat sambung

Mrs.Yie said... Best Blogger Tips

x berani nak komen pasal akak punya e-novel pun main hentam je bahasa..hahahaha..kalau murni nak belajar teknik2 membelasah macam ni..jom join kat facebook..kat sana ada page 'JOM TULIS SECARA BELASAHAN' nanti kat sana boleh minta tunjuk ajar.. ok?

Wanie said... Best Blogger Tips

kali ni panjang, baru puas baca..nak komen membina eh..hehe..tak pandai sgt, wanie bace je ape akak tulis =)

* u r welcome akak, benda mudah je tu..hihihi

watak aril ade tak macam muka ashraf muslim?haha

Juliet_iRa~" said... Best Blogger Tips

mcm best je cerpen akk ni..hee..:)

santaii je rs...;p

ira rs kan ending dia kan..hahaha

boleh ckp skarang x?kekeke

Zefa NorAsmara said... Best Blogger Tips

Trjebak.. terjebak.. hahaha..

Juliet_iRa~" said... Best Blogger Tips

heee..mn watak rum8 lisa y mcm Ira tu..ngeeee

hyz said... Best Blogger Tips

aha.... dah agak da kimi tu shin chan.. tapi kan, x tragik la dah bocor rahsia awal2.. kalau last2 episod baru identiti shin chan terbongkar baru pembaca akan ckp " laaaaa kimi rupanya " kan? kan? kan? hek3....

chii said... Best Blogger Tips

nasib baik lisa x perasan sgt kan time kimi terpanggil mama..eheh

IntaNBerliaN said... Best Blogger Tips

sy rasa shin chan tu kimi lah.. hihii..

ni yg xsabar nak baca lg ni.. hihii

kakyong said... Best Blogger Tips

x reti nak komen.. rasa terhibur jer mbaca nya.. nak sambung part 7 pulak..

ohya. blog personal kakyong dah tukor ke http://ibualiya.blogspot.com