Pixajoy

Thursday, April 24, 2014

Motif Cantik



Aku ni semua benda nak bercerita dekat laki. Semua isteri macam aku kot. Nak cerita pada siapa lagi kalau bukan pasangan masing-masing. Aku perasan en suami bukan selalu bagi tumpuan bila aku bercerita. Orang laki kan mana minat aku dok bebel cerita yang tak berapa nak penting. Kadang-kadang beliau boleh menjadi pendengar setia. Kadang-kadang saja!

Alkisah beberapa hari lepas aku bawak Aiman potong rambut tempat biasa yang biasanya en suami yang bawak. Dek kerana beliau kelihatan sangat busy dan penat dengan kerja, aku ambil alih tugas. Dah lama bertangguh sampai rambut Aiman pun dah selekeh gila. Tau saja dia punya rambut sikit punya lebat, bila panjang je naik serabut kepala otak aku tengok.

Bercerita la aku kisah Aiman potong rambut dekat en suami.

" Pasai pa india tu tak cakap sepatah pun, dia bisu ka? saya tanya berapa ringgit dia tunjuk jari 4, ucap terima kasih pun dia angguk-angguk ja..suruh Aiman duduk nak potong rambut pun bagi bahasa isyarat. Saya tanya Aiman dia bisu ka Aiman kata dak, dia cakap je dengan abah.."

" Dia terpegun kot tengok ayang ni cantik sangat.."

Ayat macam mintak smack down je kan.haha..

" Cakap pasal cantik, tau tak kawan Aiman yang selalu main dengan dia kat taman tu..nama dia Alif, dia darjah dua. Adik Alif ni umuq 5 taun Aiman kata. Balik ambik Aiman Kafa depa ni memang dok tunggu dah Aiman kata bawah. Aiman habaq kat saya adik Alif kata ibu hang ni cantik la..budak tak reti tipu kan.."

En suami sengih je. Walau aku sedar aku takde la cantik, adik Alif memang dah menceriakan hari-hari aku beberapa hari ni. Sampai sekarang dok sengih depan skrin.muahahaha..

Apa motif entry ni? Nak kata aku perasan la tu!





Wednesday, April 23, 2014

Alahai Cik Fia




Pagi tadi masa aku merempit hantar Aiman pergi sekolah si bambam masih tidur dalam bilik. En abah dah sambung semula tidur depan TV. Biasanya Afia bangun awal dan ditinggalkan dengan abah. Hari ni lena pulak dia tidur sampai cerah.  Lepas hantar Aiman sempat lagi aku singgah cari sarapan. Dua gerai nasi lemak tak buka jadi malas tunggu orang ramai berkerumun dekat satu gerai, aku belasah kuih dua ringgit dan terus blah.

Balik rumah sebelum bukak pintu dengar suara sayup Afia dari luar. Sah si bambam dah bangun ni. Cepat-cepat aku menuju ke bilik. Sempat aku menjeling en suami yang terkejung tidur tak sedar anak dah bangun. Biasanya aku memang akan kejutkan en suami tidur dalam bilik dengan Afia. Macam mana hari ni boleh culas. Afia takde dekat bilik pun. Aku kembali keruang tamu kemudian dengar suara halus Afia. Tak lama lepas tu muncul kelibat Afia merangkak dengan muka penuh kecomelan dari dapur. 

Rupanya dia dah baik punya keluarkan dua bijik telur ayam dari rak. Salah aku juga tak simpan betul telur lepas masak mee goreng untuk sarapan Aiman. Memang dah lama dia aim telur tu setiap kali kecahkan dapur kalau aku tengah masak. Hari ni dalam sejarah Afia dah berjaya pecahkan sebiji telur atas lantai. Alahai Cik Fia..





Tak Lalu Nasik



Aku biasanya buat sarapan untuk Aiman makan sebelum kesekolah. Ya untuk Aiman seorang. Aku dan en suami punya menu biasa nasi lemak, mi atau kuih cop kedai. Kadang-kadang kami skip breakfast dan terus lunch. Jarang sekali aku masak untuk breakfast. Kalau aku kerja biasanya memang aku bangun awal pagi siap masak untuk lunch. Bukan sesiapa paksa aku masak. Kadang en suami suruh beli je lunch kat luar. Aku berdegil mahu masak juga demi insan tersayang. huhu.

Balik lunch break semalam terus bersilat kat dapur. Dalam masa satu jam aku masak lauk yang simple saja. Macam la hari lain pun tak simple menunya kan. Ini perkara biasa berlaku kalau aku kerja office hour dan bersajak sikit nak bangun awal pagi. Biasanya juga berlaku kalau en suami naik kerja lewat sikit atau hari tersebut beliau cuti. Kalau beliau kerja pukul 1, nak tak nak kena masak juga. Agak malas sangat isteri tercinta akan minta beliau makan kat kedai. Balik kerja nanti aku tetap akan masak lunch untuk aku dan Aiman. 

Sebelum balik lunch break tu en suami call kata demam. Maka aku terpaksa ambil alih tugas supir. Fikir punya fikir baik aku balik dulu, kalau nak terus ambil Aiman dari office banyak buang masa. Aku rehat pukul 1230 ada dalam 15 minit lagi sempat tu aku masak sambal. Balik ambil Aiman aku sambung semula tugas iron chef. Mujur nasi dah siap masak dari pagi dan ikan dah siap siang. Mana nak marmet lagi untuk bekalan cik pia, nak mandi nak solat. Waktu ni memang setiap seminit aku dok jeling jam.hehe

Aiman di gesa terus mandi dan siap pakai baju Kafa. Aku kena hantar dia awal sebab aku masuk kerja semula pukul 2. Dan-dan tu en suami kata suruh masakkan beliau maggi. Berasap sekejap telinga. Kalau dah nak makan maggi baik bilang awal-awal ya pak, buang karan daku kelam kelibut masak sambal bagai. Even en suami mengalah minta maggi malam nanti, kerana solehahnya seorang isteri aku masak. Nak jugak tu angkat bakul sendiri.haha 

Sebenarnya seawal pagi aku dah belasah kuih 2 ringgit. Nasi goreng lebihan breakfast Aiman aku bawak bekal, makan sekitar pukul 11, perut dah tak mau terima nasi juga. Niat hati nak bancuh air cicah biskut saja tapi dah en suami bagi idea, aku sama-sama bedal maggi. Aiman pun bersungguh makan maggi sampai dua pinggan. Menu lunch jarang ke udara katakan. En suami dok bilang tak lalu nasik, mintak aku transfer jadi nasi goreng untuk dinner. Aku lagi tak lalu nasik kot. Aku dapat idea brilliant nak masak mi kuah, so kita simpan menu nasi goreng untuk esok saja.

Balik ambik Aiman dari Kafa singgah kedai beli sayur dan mi. Mi dimasak dengan kuah ikan sambal tau. Sayang nak buang sambal ikan yang aku dah terlanjur masak. Aku kaut ikan sambal masuk bekas sekali dengan ikan goreng dan simpan dalam peti ais untuk nasi goreng. Kuah sambal adjust sikit sana sini jadi la mi seafood bodo. 


En suami kata sedap. Aiman makan mi ni tanpa tambah tak seperti selalu. Mood dia kurang baik cuaca hujan tak dapat turun playground. Dah la semalam ikut ibu pergi office balik pukul 7 tak sempat ke playground juga. Tidur awal dia sampai tak sempat mandi. Sekian kisah tak lalu makan nasik untuk lunch semalam. Hari ni dan hari seterusnya Insyaallah lalu.haha 




Monday, April 21, 2014

Abang Jeles La..



"Siapa anak ibu angkat tangan!" 

Ibu pegang tangan comel

Tunjuk macam mana cara angkat tangan

Bersungguh-sungguh si bambam sengih tayang gusi

"Sapa anak ibu angkat tangan!"

Tiga empat kali ayat yang sama diulang..

Tiga empat kali juga ibu bantu lagi si bambam angkat tangan

"Clap hand.."

Serta merta si bambam tepuk tangan

Ketawa ibu dengan keletah si bambam

Tiba-tiba..dengan amat bersahaja,

"Dulu ibu main dengan Aiman je..Sekarang asyik-asyik ibu main dengan Afia.."


Ada satu hari tu ayat si chubby memang buat ibu terkesima..

" Ibu ni asyik peluk Afia je..Peluk la Aiman pulak.."



Maafkan ibu Aiman Mukhlis 

Ibu memang tak patut..

Ibu peluk Afia lebih dari ibu peluk Aiman..

Ibu main dengan Afia lebih dari ibu main dengan Aiman..

Ibu mahu Aiman tahu

Aiman tetap paling istimewa dihati ibu

Tiada tolak bandingnya

Sampai bila-bila..


* Kadang-kadang kita lupa anak yang dah besar pun perlu dibelai, perlu ajak main juga.